Tuesday, January 29, 2008

Jangan Ngaku Loe Anak 90-an yeeeee (jusT MemoriZe Our Childhood)

Artikel ini saya dapat di email kiriman salah satu teman, hehe karena merasa bagian dari era 80-90'an jadi ikut hanyut terbawa emosi dengan apa yang ditulis tanpa nama ini, terima kasih untuk penulis si "tanpa nama" yang sudah bersusah payah me-list kembali apa yang pernah terjadi di tahun 80-90'an. mmm...semacam nostalgia dari kenangan masa lalu yang manis dari arus trend, lifestyle, dan perilaku saat itu. membuat kita senyum-senyum kecil mengingat kala itu, dan berpikir dimana teman-teman kecil kita dulu, ingin rasanya berkumpul dan berbagi cerita lagi. (gunawan)
***
Terinspirasi dengan artikel yang gue baca di Kompas edisi Minggu, 2 Desember 2007 mengenai komunitas 80an dan hal-hal yang ngetrend di thn 80an, maka gue dan beberapa temen-temen gue di kampus yg ngerasa anak tahun 90an gak mau kalah ama pendahulu2 dan dengan gagah berani membuat list hal-hal yang sempet (atau mngkin masih) ngetrend di tahun 90an. List ini dibuat secara acak dengan tidak berdasarkan urutan (iya laaah, gue ga sgitu nganggurnya ampe diurutin segala)..Gue dan tmen2 gue brani mengKLAIM, bahwa kalo lo yg baca, ngerasa ga pernah tahu atau ga pernah ngelakuin hal-hal di list maka jgn ngaku2 anak tahun 90an!!..
Berikut daftarnya..enjoy!

  1. Make sepatu ala ABRI merek Dok Mart (katanya kependekan dari Dokter Marten, wakakak, sapenye Roy Marten niih)
  2. Make wardrobe merek ALIEN WORKSHOP (yoiii, sape yg ga tau merk ini)
  3. Menjadi Korban Celana Bergaris (KCB) merek MAMBO
  4. Punya koleksi Lengkap Grifone
  5. Ngumpulin hal2 yg berbau Fido Dido
  6. Maen In-Line Skate (roller blade) di senayan atau mentok2 di depan rumah
  7. Beli dan make sepatu Reebok PUMP (pompa truuuuusss.. .)
  8. Ga lupa beli juga sepatu La Gear Light (masi inget nyala lampunya doonk,,wakakaka)
  9. Motong rambut dengan model SKIN DALEM
  10. Yg cewek ga mau kalah, minta dipotong ala DEMI MOORE (hahahahaha)
  11. Yg kurang suka skin dalem, bisa minta ala Jambul Tin Tin
  12. Ngabisin koinan buat maen DingDong
  13. Ga ada duit buat ding dong? Gampaaaang, maen ajha GIMBOT yg diiket pake tali yg maennya sambil jongkok (kl waktunya abis, tuh tali ditarik ama abang2nya..wakakaka )
  14. Make jam jengkol merek POP SWATCH (ingeeet ga? Jam yang gedenya amit2 dan bisa di cantelin di kaos)
  15. Nongkrong di Parkit
  16. Ngumpulin stiker PANINI (hahahah, PANINI gauuul bgt jaman itu)
  17. Ngoleksi Kartu Basket (Michael Jordan paling dcari jaman itu,,hehehehe)
  18. Ngoleksi Kartu Dragon Ball (ada yg hologram, ada yg Double)
  19. Yg cewek ngoleksi dan tuker2 an stiker luthu-luthu (ada yg bludru juga looow..gosipnya kalo warna atas dan bawah sama berarti ASLI..hahahaha, urban legend!)
  20. Yg cewek juga maen org2an dari kertas, yang bisa diganti2 bajunya (dari kertas juga) yg dijual di abang2.
  21. Blom bisa nyetir?? Gampang, maen TAYIMA ajha.
  22. Makan ANAK MAS
  23. Beli COKLAT AYAM
  24. Makan permen karet YOSAN, skalian ngumpulin huruf2nya Y- O – S – A – N (tp yg "N" susyeee bner dapetnya..lupa diproduksi kaliiie yeee)
  25. Makan JAGOAN NEON biar lidahnya berubah warna
  26. Beli sablonan ADIDAS dll buat di sablon di tas, clana, dll
  27. Ga pnah ngelewatin SI DOEL ANAK SEKOLAHAN (pa kabar ye zaenab ama sarah)
  28. Nonton kartun Remi, Lika Liku Laki-Laki, Gara-Gara, pake kacamata 3 Dimensi
  29. Stelah era alien berlalu gantian Pake baju ala POINT BREAK (stussy, mossimo, billabong, dll)
  30. Bangga make tas tipis merk ALPINA
  31. Beli GULALI yg bisa dibentuk macem2, yg warnanya ijo ama merah (paling seneng beli yg bisa di smpriiit..sambil makan sambil priiiiit)
  32. Nonton KOTARO MINAMI jadi Ksatria Baja Hitam dan DORAEMON
  33. Berharap di Indonesia ada acara kaya TV Champion dan Takeshi Castle
  34. Penggemar setia AIRWOLF, KNIGHT RIDER, dan the legend MACGYVER
  35. Biar di bilang anak gaul maka mesti ngikutin and apal nama2 tokoh di BEVERLY HILLS dan MELROSE PLACE
  36. SLANK dan DEWA 19 baru2 aje nongol (hahahaha, dhani, dhani, liat lo masa lalu, cupuuu bgt,,skarang ngocol bner bang!!)
  37. Beli topi mesti 8 JAHITAN, ga kurang ga lebih, kalo nggak PALSU!
  38. Nyolongin resleting YKK atau ALPINA buat jadiin gelang or kalung
  39. Beli Tas Pinggang (wakakak, skarang kaya tukang kredit ajeee,,)
  40. Bela2in nonton NKOTB (New Kids on The Block)...Jordaaaan I Love UUU..!!
  41. Ga ada HP?? Gampannng, kak ada PAGER! (nusalink?nusapage? sama ajeee..sama2 ngobrol dulu ama mbak2 operatornya. .hahahaha)
  42. Ctak Ctuk pake TUTUP GATORADE
  43. Ga mau rugi nelpon? Pake ajha KOIN GANTUNG
  44. Biar ga cupu, mesti milih aliran musik, PUNK, GRINDCORE, atau GRUNGE
  45. Beralih ke SKA atau BRITPOP
  46. Mantengin KUIS KELUARGA LIFEBUOY bersama Cathyyyyy Boooooon (wakakaka, kmana ya skarang tuh orang?? Masi suka ngeBON ga yaa??)
  47. Nonton Tak Tik Boom ama bang dede yusup
  48. Berusaha keras nelp biar bisa ikutan kuis JARI JARI (baca: jareee jareeeeee)
  49. Mau bisa bhs Inggris?gampang, ada SESAME STREET
  50. Rambut ala STOCK ON YOU
  51. Abis Ebta/Ebtanas ga bisa pulang gara2 kejebak KERUSUHAN MEI
  52. Ngumpulin TAZOS (bner ga niy nulisnya??) dari Chiki, dkk
  53. Mc Hammer dan Vanilla Ice lagi hit bangetttzs
  54. ayo sukseskan GN-OTA (tau dooonk kepanjangannya)
  55. Sedih, gara2 TIMOR TIMUR lepas dari RI
  56. MOBNAS TIMOR diluncurin
  57. Dulu2an NgeMALL ke mall yg baru buka, PIM dan PS..(hahahaha, disinilah bibit2 anak gaul bermula guys..)
  58. Mau daftar jadi KAMRA (keamanan rakyat)..wakakakaka ,,,
  59. Mlihara binatang/Bayi ala TAMAGOTCHI
  60. Maen MORTAL KOMBAT , STREET FIGHTER, KONTRA, DOUBLE DRAGON
  61. Nyanyiin lagu BU SAID keras dan semangat di skolaan (tau dooonk,,,"di siniii rumah bu saaiiiid (**L)..bu saiiid jualan blangkon (**L)..wakakakakak)
  62. Nonton pilem di LASER DISC (CD ukuran Obesitas.,.pantesan ajha jaman dulu ga ada yg bawa bokep ke skolahaaannn. .gampang bner ktawannya..hahahaha )
  63. Make NECKERMAN or CARVILL
  64. Deg2an nonton SUSI SUSANTI, ALAN BUDIKUSUMA, HARIYANTO "smash 100watt" ARBI, dan RICKY-REXI
  65. ngikutin pilem SI MANIS JEMBATAN ANCOL (si manis, suit suit, seksi bneeer kamuuu)
  66. RIA ENES-SUSAN lg sering nongol di tivi
  67. Di saingi oleh duet BONDAN PRAKOSO-ENNO LERIAN
  68. Bibit sinetron baru2 aje muncul, kaya ABAD 21, BELLA VISTA, NOKTAH MERAH PERKAWINAN, (inilah cikal bakal penghancur bangsa,,wekekekek)
  69. AMKM (anda meminta kami memutar) di TPI lg hot2nya
    (duuuh, jeng rina gunawan, masyii kuruuuus bgt looow)
  70. Ga bisa kluar rumah? Gampaaaaaang, blanja ajha lewat TV MEDIA (masi inget smart-mob, pisau GINSU, ABDOMINIZER, AURY???) wakakakakaak
  71. Make jam G-SHOCK
  72. Ngikutin WILD ROSE (Rosaaaa, pantate,,,montoook) ..wakakakakak, telenopela
    pertamaaaa tuuuh...pada kmana ya telenovela ??mending itu deh drpd sinetron jaman skarang,,,helllo para produserr, siarin lg duuunk tele nopela (maria mercedes, dkk)
  73. Make Rautan Kaca di spatu buat ngintip
  74. Jam 7malem dan Jam 9 malem mesti nonton DUNIA
    DALAM BERITA
  75. Jokes uang GOPEK versi gambar MONYET (tante, Iwannya ada??...ooow, ada di belakang, kamu ke blakang ajha...!)..basii bgt tuh jokeeee,,tp okelah jaman itu..
  76. Maen tebak2an pake BUKU ASBAK
  77. Mesti ngapalin RPUL – RPAL – BUKU PINTAR
  78. Kalo 80an punya speda bmx, 90an punya FEDERAL..canggiiih. .
  79. Make kalimat "E GE PE" (emang gue pikirin...!! ....yaa ga usa dipikirin)
  80. Sering ngomong "TAU AAAH, GELAAAAP"..( hahaha, memang jaman kegelapan tuh 90an)
  81. Dapet salam dari EKO...(eko siapa??)..EEEE, KOOK LOYOOO!!!!.. .(hahahahaha)
  82. Ngikutin kata-kata iklan "SAYA MAU YANG PALIING ENAAAAK"
  83. Iklan juga " AAAAHH, TEORRRRIII"
  84. Godain mbak2 penjaga tol dengan ngomong "XON-C nya MANAAAA????"
  85. Maen "DONAL BEBEK, MUNDUR 3 LANGKAH"
  86. Ngata-ngatain temen dengan nama BAPAKnya..(kalo uda parah, nama ibu juga ikutan...wakakaka, ga jelaaas bgt)
  87. Sering ngomong "DI, DI, YUK MAEN BOLA LAGI "..(hahahah, gue bertanya2, yg jadi ADI sang EPILEPSI tuh sapeee yeee?? Ada yg tauuu??)
  88. Maen GIMBOT yg bisa ngomong "BEGO LO!... OKE JUGA LO"
  89. Maen TANK BAJA (kedua tangan kita digabung ama tangan temen kta, trus disilangin.. misiii, tank mau lewaaaat)
  90. Belajar gitar pake MBS
  91. Si KOMO bikin macet jakarta (lebih dulu daripada busway tuh)
  92. COBOY, COOL COLOR, ME lg naek daooon
  93. Ngerap bareng IWA K dan DENADA
  94. Ngoleksi komik CANDY-CANDY
  95. Yg cowok baca KUNG FU BOY dan DRAGON BALL
  96. Beli penghapusan bentuk huruf2 yg atasnya ijo and berbau wangi
  97. Yayuk Basuki lg Ngetreend
  98. Pengganti warkop? Ya PADHYANGAN PROJECT
  99. Dapet maenan SMURF dari restoran2 gauul
  100. Nyoba makan di tempat baru bernama PIZZA HUT

Demikian list yg gue dan temen2 buat..Kalo ada yg ga stuju atau justru mau nambahin, silakan ajhaaa loooww...List ini ga ada maksud apapun, Cuma buat mengenang masa2 90an ajeee...btw, gue tadi search di GOOGLE ternyata blom ada lho komunitas 90an..ada yg mau buat?? Gue ngacung jadi anggota pertama..hehehehehe ...

Ps: email ini boleh di edit, di hapus, dan juga di forward..E GEEE PEEEE..!!!!

thq,

Tuesday, January 08, 2008

Cerpen: Sepak Bola

Gambar 1.


Gambar 2.
Photo by Bowo
Mereka Ada Di Jalan
Lagu Iwan Fals ( Album Belum Ada Judul 1992 )
Pukul tiga sore hari Di jalan yang belum jadi
Aku melihat anak anak kecil
Telanjang dada telanjang kakiAsik mengejar bola

Kuhampiri kudekati
Lalu duduk di tanah yang lebih tinggi
Agar lebih jelas lihat dan rasakan
Semangat mereka keringat merekaDalam memenangkan permainan

Ramang kecil Kadir kecil Menggiring bola di jalanan
Ruli kecil Riki kecil Lika liku jebolkan gawang

Tiang gawang puing puing
Sisa bangunan yang tergusur
Tanah lapang hanya tinggal cerita
Yang nampak mata hanyaPara pembual saja

Anak kota tak mampu beli sepatu
Anak kota tak punya tanah lapang
Sepak bola menjadi barang yang mahal
Milik mereka yang punya uang saja
Dan sementara kita disini di jalan ini

Bola kaki dari plastik Ditendang mampir ke langit
Pecahlah sudah kaca jendela hati
Sebab terkena bolaTentu bukan salah mereka

Roni kecil Heri kecil Gaya samba sodorkan bola
Nobon kecil Juki kecil Jegal lawan amankan gawang
Cipto kecil Suwadi kecil Tak tik tik tak terinjak paku
Yudo kecil Paslah kecil Terkam bola jatuh menangis...
***
Permainan ini sudah lama sekali ada di Indonesia, sejak jaman Belanda, di kampung-kampung di kota-kota besar, orang-orang terutama laki-laki begitu menggandrungi permainan ini. Pada tahun 1930-an PSSI (persatuan sepak seluruh Indonesia) berdiri, sebagai wadah yang menaungi dan mengurus dunia sepak Indonesia yang pernah berhasil membawa wajah Indonesia kepada Dunia bahwa Sepak Bola juga digandrungi di negeri ini. Lapangan Ikada (sekarang Monas) sebagai saksi bisu bahwa beberapa klub di berbagai Negara pernah berlaga disana. Aku tidak tahu apakah jaman kerajaan lampau sepak bola telah popular di masing-masing daerah saat itu, tidak perduli, yang jelas ketika aku kecil aku mulai jatuh cinta dengan permainan ini.

Aku masih ingat masa kecilku saat itu, hampir setiap hari aku bersama teman sebaya bermain sepak bola di tanah pekuburan Blok P (sekarang menjadi Kantor Wali Kota Jakarta Selatan) dekat rumah. Lingkungan kami tinggal memang tidak memiliki tanah lapang, yang ada hanyalah tanah sepetak dari halaman tanah pekuburan Kristen. Aku sering bermain bersama teman kecilku di kuburan itu. Kuburan Kristen didekat rumahku memang kuburan yang cukup nyaman untuk bermain, bahkan bisa dibilang layaknya taman. Lingkungannya bersih karena sering dibersihkan oleh tukang bersih kuburan. Kuburannya banyak yang disemen atau dibentuk seperti rumah dengan halaman yang berumput. makanya kami betah bermain disana. Petak umpet, dor nama, petasan, layangan, tembak-tembakan, dan sepak bola. Tidak ada rasa takut sedikit pun dalam diriku saat itu. Mungkin karena sudah biasa. Tapi sejak menonton film-film Suzanna rasa kecut mulai hinggap kala malam tiba bila melewati kuburan itu, sial!

Saat itu tahun 1990-an, aku duduk di kelas 4 sekolah dasar. Tubuh sedang lincahnya untuk bermain dan berlari. Disekolah bermain galasin, dampu, benteng, batu tujuh, gundu (kelereng) juga sepak bola plastik. Menjelang bulan puasa, biasanya permainan fisik berkurang mengingat aku muslim yang sedang belajar berpuasa. Pelariannya adalah membeli mainan atau komik petruk dari abang-abang tukang mainan yang suka berkumpul di depan gerbang sekolah. Mainan atau komik itu aku beli dari hasil uang jajan yang aku kumpulkan setiap hari. Uang jajan Rp. 300,- perak dari ibu, aku sisihkan Rp. 200,- dan Rp. 100,- untuk jajan. Saat itu Rp. 50,- rupiah masih bisa membeli tempe goreng ukuran besar dengan bumbu saus botol tomat, tinggal sisanya membeli segelas es limun.

***
Mengingat tentang sepak bola di sekolah dasar saat itu menarik juga, bola plastik yang dibawa salah seorang teman kami mainkan bersama-sama. Tidak perduli dengan halaman sekolah yang kecil, resikonya adalah tembok sekolah banyak meninggalkan bekas bola dan keadaan semakin gaduh kala bola mengenai tembok ataupun bola masuk ke gawang. Pada akhirnya Pak Wardjo, wali kelasku di SD Pulo 08 Petang Jakarta, datang mengampiri dengan tenangnya. Meminta bola plastik yang dimainkan teman-teman, salah satu teman memberi bola yang dimintanya. Ketika bola dipegangnya, dari balik saku baju dikeluarkan pisau lipat ala McGyver, lalu, Jusssss....! bola dibelah dua. Kami mengerti maksudnya, dan cuma senyum kecut menatapnya. Saat itu aku telah menginjak kelas 6 SD, dimana Iwan Karo-karo, Robby Darwis sedang aktif membela klubnya masing-masing di Liga Indonesia.

Tapi dari kejadian itu tidak membuat kami menjadi trauma bahkan justru cinta. Pulang sekolah, sore hari, aku bersama teman lingkungan rumah berkumpul, salah satu teman membeli bola plastik di warung kelontong dari hasil patungan uang jajan kami. Kami berangkat menuju tanah lapang sebuah halaman kuburan Kristen. Tanah lapang itu kami rombak menjadi lapangan sepak bola. Kami buatkan gawang, kerja bakti membersihkan lapangan dari batu dan beling kaca, serta kami buatkan garis lapangan, yang sulit adalah sebuah pohon besar berada dilapangan dekat gawang. Jadi lucunya, kalau membawa bola mendekati gawang lawan harus berputar dulu mengitari pohon. Tapi akhirnya lama-lama pohon itu menyerah, beberapa lama kemudian pohon penghalang itu sudah tidak ada lagi. Kasian juga dia, habitat hidupnya tersingkir. Tapi kami malah makin giat bermain bola disana. Tidak perduli dengan cuaca cerah ataupun hujan lebat. Kami tetap bermain, bahkan semakin seru. Penghenti waktunya adalah azan magrib. Sudah waktunya pulang, sisanya tinggal dimarahi ibu habis-habisan karena baju dan celana kami begitu kotor. Akhirnya aku dan adikku dihukum mencuci sendiri baju yang kotor tersebut. Saat itu aku sudah menginjak di bangku SMP.

Waktu terus berjalan, permainan malah dibuat seru dengan adanya taruhan. Tapi bukan uang layaknya penjudi, hanya hadiah berupa, “siapa tim yang kalah harus membeli 2 liter minuman coca cola atau fanta dengan batu es yang akan kami minum sama-sama”, hanya untuk menambah semangat. Terbukti, permainan kami semakin bergairah. Bahkan saking bergairahnya, kami hampir mau berseteru dengan kampung sebelah hanya karena berebut tanah lapang. Tapi karena merasa punya etika, ego coba ditahan. Waktu bermain dibagi menjadi dua. Dalam seminggu kedua kampung membuat jadwal bermain, yang penting hobi terus tersalurkan.

***
Tahun 1995 aku menginjak bangku SMU, usiaku 17 tahun. Saat itu aku tergolong tua untuk ukuran teman sebayaku. Maklum, orang tua jaman dulu dikampung baru menyekolahkan anaknya pada usia 7 atau 8 tahun di bangku sekolah dasar. Anehnya, pihak sekolah membolehkan calon muridnya belajar disekolahnya dengan syarat: “kalau tanganmu dapat menyentuh telinga sendiri melewati kepala, kamu baru bisa sekolah”. Sebuah kepercayaan yang tidak masuk akal. Apa hal itu dialami oleh kalian? Aku yakin saat ini peraturan itu sudah tidak berlaku.

***
Masa SMU memang masa yang paling menggairahkan. Pertumbuhan fisik, reaki kimia dalam tubuh, diikuti perubahan suara dari tenor menjadi bass, semua terjadi secara alamiah dan kodrat yang patut disyukuri. Perubahan lingkungan baru dan pertemanan merubah cara pandangku dalam menjalani proses hidup yang masih labil. Semua adalah teka teki atau puzzle yang musti dijalani tanpa harus dipecahkan, dan sepak bola menjadi penyambung kehidupanku yang tidak pernah lepas hingga kini.

Beruntungnya aku duduk dikelas satu yang memiliki banyak teman dengan hobi yang sama: sepak bola. Dimulai dengan saling membela klub dunia baik liga Inggris, Italy atau Jerman hingga latihan bola bersama di tanah lapang kosong daerah elit Pondok Indah sampai Bintaro. Ternyata virus ini juga menyebar pada kelas-kelas yang lain. Kami saling beradu laga dengan kelas-kelas yang lain. Bahkan disekolah diadakan kompetisi sepak bola setiap jam istirahat. Tidak sia-sia, tim kami selalu menang. Kenangan itu masih kuingat saat ini.

***
Kuliah di sebuah perguruan tinggi negeri di Bandung adalah pengalaman puncak bagi orang yang keluarganya hanya berpendapatan pas-pasan macam diriku. Setiap ivent olahraga aku selalu terlibat didalamnya. Baik menjadi panitia logistik atau turut serta berlaga. Lucunya, dikampusku kami membentuk tim dengan nama yang aneh-aneh: milisi pletok, muka jelekus, semut-semut merah yang berbaris di dinding, peredam kejut (nama lain dari shock breaker yang terdapat di kendaraan bermotor, red), meong, topi miring, dan masih banyak lagi. Sementara timku bernama “breyek” dengan alasan layaknya humas klub profesional, “kami nggak pake teknik skill, setiap ada bola, seluruh pemain langsung breyek (kumpul berebut bola, kaya ayam dikasih makan!)”. Dalam pertandingan ini, seluruh harga diri dipertaruhkan karena ini adalah pertarungan laga se-fakultas. Buktinya, kami kalah dan harga diri cuma mitos, yang penting adalah berapa harga nasi sepiring di warung itu, di restoran ini hehe, maklum anak kost.

***
Fiuh, nggak nyangka melamun soal bola mulai dari kecil sampai tua segini panjangnya. Toh, juga saat ini aku bukan menjadi pemain sepak bola professional layaknya Bambang Pamungkas, Kurniawan Dwiyulianto, atau sekaliber kelas dunia seperti David Beckam atau si “tonggos” Ronaldinhio. Hanya hobi masih mengalir di jiwa (cieh..), atau alasan lain, “olahraga dong biar nggak cepat terserang osteoporosis..!,” dan aku masih menekuni saat ini dengan bermain FUTSAL. Bravo sepak bola Indonesia, semangat! Kapan berlaga di Piala Dunia? (Au ah gelap…).


Oleh: Gunawan
Warung Buncit, 7 Januari 2007
Malam-malam di kamar ditemani secangkir kopi jahe, rokok sebatang dan lagu manis dari Jhon Mayer.